Assalamu’alaikum.wr.wb. Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyanyang.

Meski saya adalah anak IPA, entah kenapa saya dikasih jalan untuk ikutan OSN SMA di bidang Ekonomi. Hmm, dasar anak nyasar. Meski begitu, patut saya sukuri hal itu, karena dengan adanya keunikan itu membuat saya bisa menulis postingan pengalaman ini.

Tentunya, ada alasan mengapa saya menulis postingan ini.

Ada yang tau alasannya?

Yap, apalagi kalau bukan berbagi ilmu dan pengalaman. Meski gak begitu penting-penting amat sih. Tapi, semoga postingan ini bisa memberi sekit manfaat untuk kamu pembaca blog ini. Aamiin.

Sebuah Sejarah

Al-kisah, saya pada awalanya lebih tertarik mengikuti Olimpiade bidang kimia, karena pada saat itu nilai kimia kelas 10 saya mantep bener lah. Dari skala 4, saya berhasil mendapat nilai 3,7 di saat kelas 10. Wau, sebuah nilai yang jarang banget bisa didapetin sama orang lain. Beruntung banget ya jadi anak rajin, hehe.

Meski begitu, untuk bisa ikut olimpade kimia sebenarnya ada yang namanya KIR (Kelompok Ilmiah Remaja) bidang Kimia. Tapi naasnya, tahun saya kir kimia udah gak jalan lagi. Hmm, mungkin saya haru nunggu seleksi peserta olim saja ya…

Dengan adanya harap-harap nyata bisa ikutan olimpiade, saya udah siap tuh kalau dalam waktu dekat bakal diadain seleksi. Hmm, bidang lainnya sih udah pada mulai seleksi. Di bidang IPA sendiri, cuma fisika dan kimia yang belum diadain seleksi. Ya, saya harus sabar lah…

Duar… (lebay gak sih?), tiba-tiba kuping saya robek, rasanya gak kuat dengernya, jiwaku membara berapi-api memendam amarah mendalam. Duh, bagaimana tidak, pembina KIR Fisika menyatakan, kalau anak-anak KIR Fisika yang gak lolos seleksi olimpiade fisika itu dilempar ke olimpiade kimia dengan alasan bidang kimia gak punya peserta untuk dikirim ke olimpade OSN tingkat Kabupaten. Hadeuh… Males juga protes-protesan, ya terima takdir aja lah.

Semua slot peserta OSN udah penuh. Tapi hmm, ada ide juga nih, berhubung saya ingin jadi pengusaha, dan nilai ekonomi saya pun bisa dibilang spektakuler, saya coba tuh ngehubungi ketua KIR Ekonomi dan juga pembinanya. Saya bilang kalau saya pingin gabung KIR. Hehe, kali aja nyangkut jadi peserta.

Apa daya, slot ternyata udah penuh. peserta bidang ekonomi udah keisi sama anak IPS. Ya iyalah, mana ada guru ekonomi milih anak IPA sebagai peserta.

Sebuah Keajaiban

Karena saya udah pernah ngomong ke ketua KIR Ekonomi, sebut saya si mawar, kalau saya ingin gabung. Dan kebetulan saya juga udah kenal deket berhubung satu ekskul. Nah, Allah mulai ikut campur nih masalah takdir. Hmm, gimana tuh?

Tiba-tiba satu peserta sakit pas 3 hari sebelum lomba. Waduh, semua ribut karena bingung nyari penggantinya. Da tara, hehe apa ini yang namanya KKN? Hmm, saya dipanggil sama si mawar kalau saya harus gabung. Tanpa berfikir panjang, saya pun mengiyakannya.

Saya sih pengen banget ikutan olimpiade, karena temen-temen saya banyak yang ikut. Saya merasa gengsi dan juga aneh sih kalau saya gak ikutan olimpade, karena biar bagaimanapun saya ini juara umum 2 sekolah. Hadeuh, kenapa musti saya yang dapet jalan seperti ini?

Tekad Mulai Mengambil Peran

Singkatnya, saya berhasil menjadi juara harapan 2 se-kabupaten. Meski cuma 3 juara yang dibawa ke tingkat provinsi, tapi saya udah syukur banget sih udah bisa dapet peringkat sehebat itu. Meski saya pakai sistem SKS, ngafal cuma dua hari, baca banyak buku. Hmm, saya sendiri menyebut diri saya si jago SKS. Ya pengalaman, kalau ada ujian mendadak, saya selalu menang. Kalau ujiannya dipersiapkan jauh-jauh hari oleh guru, saya selalu kalah. Unik kan?

Perang Dunia Aja Berlanjut

Yap, perang dunia aja berlanjut, masa sejarah saya gak berlanjut. Sekarang lupain deh sejarah di atas. Sekarang saya bakal ngoceh lagi tentang perjuangan saya ikutan olim di tahun berikutnya.

Tahun berikutnya saya udah merasa kepalang tanggung ikutan olim ekonomi, udah banyak lomba ekonomi yang saya ikuti. Kalau misalnya saya mesti pindah ke olim lain, saya merasa mungkin saya gak akan lebih berprestasi ketimbang tetap berada di jalan yang salah, tetap di ekonomi. Pernah sih saya nyoba masuk KIR Biologi, tapi ya gitu saya merasa kalau ekonomi sudah menjadi bakat dan masuk ke jiwa saya. Kekuatan saya yang berada pada bidang logika berfikir, nampaknya sangat pas dengan bidang ekonomi ketimbang biologi yang banyak menggunakan hafalan materi.

Tapi, pengalaman gak membuat saya sadar, kalau prestasi maksimal hanya bisa digapai dengan belajar maksimal. Meski saya sendiri udah bisa dibilang pembelajar terbaik bidang ekonomi di sekolah. Tapi, ya yang naman males, gitu deh. Dari 20 buku yang saya pinjam dari perpus, cuma bisa kebaca 10 lebihan.

Waduh, kamu pinjem 20 buku? Gak salah?

Hmm, inilah saya, seseorang yang senang membaca. Saya emang nyadar kalau guru-guru sekolah saya gak sepinter pengarang buku. Maka dari itu, untuk bidang ekonomi sendiri saya masih ngandelin buku ketimbang guru. Kalau akuntansi baru, saya masih harus ngandelin guru, karena akuntansi itu kan praktek, gak bisa dipahami dengan teori aja.

Waktu pun berjalan. Dan dengan segudang pengalaman dan cara kepemimpinan licik saya (oh ya, saya udah jadi ketua KIR Ekonomi nih) saya dengan bangga meloloskan diri saya sendiri sebagai peserta. Hebatnya ketua ya gitu, kalau ada lomba dia yang duluan ikut, hehe.

Waktu pun berlalu, saya berhasil menjadi juara dua olimpade OSN Ekonomi SMA tingkat Kabupaten Bandung. Saya pun lanjut ke tingkat provinsi.

Meski gak terlalu bahagia karena cuma dapet uang 200ribu, dan gak dikasih uang untuk beli buku. Tapi, olimpiade ini sangat berkesan bagi saya. Karena dari sinilah saya mulai menyadari kalau di atas langit masih aja ada langit berlapis-lapis. Kalau ranting kabupaten bandung datangnya gak terlalu keren, cuma pake baju batik, dan ngomongnya pun gak selantang orang lain. Saya melihat bahwa pembinaan para peserta olimpade di tiap daerah itu beda-beda. Kalau Kabupaten Bandung cuma dikasih uang dan dikasih baju batik, ternyata Kota Bandung lebih parah, gak dikasih baju kebanggaan. Hmm, kalau kota/kabupaten lain?

Yang saya pikir pembinaannya bagus itu Kabupaten Bogor dan Bekasi, belum juga tanding saya udah merasakan aroma juara dari pakaian mereka. Hmm, datang dengan bahasa lo gue – lo gue, ditambah jaket yang dipake itu bagus banget. Mereka juga jalannya terasa gagah dengan membawa buku bagus. Aduh, jadi pengen deh…

Dan, tara, benar saja. Mereka jadi juara. Hmm, saya cuma dapet peringkat 17. Tapi gak apalah, seenggaknya saya jadi yang terbaik dari perwakilan Kabupaten Bandung untuk bidang ekonomi, dan bisa juga ngalaih SMA 5 Bandung yang notabenenya merupakan sekolah terbaik di Bandung.

Jadi Awal Saya Ngeblog

Hmm, soal uang 200ribu itu. Ya itu, yang dikasih sama pemkab. Hmm, saya gak gunain buat perlengkapan atau apa. Saya gunain buat beli bakso dua kali pas semalam sebelum olimpiade di mulai. Tepatnya di Lembang Jawa Barat, udah suhunya dingin, gak ada makanan, ya saya beli aja bakso. Nyos, terasa hangat, dan buat stress mau olimpade ilang seketika.

Selebihnya, saya gunakan sisa uang itu untuk beli hosting dan domain 1 tahun. Tepatnya beli di dewaweb, kebetulan saat itu ada diskon 20%, jadi saya cuma bayar 180 ribu untuk paket scout dan domain .com gratis. Hehe, dengan itu saya mulai mengembangkan kemampuan ngeblog saya. Dan inilah hasilnya, blog ini merupakan hasil dari perjalanan ngeblog saya.

Pelajaran Berharga

Dari pengalaman itu saya berhasil mendapatkan pelajaran berharga. Banyak sekali pelajaran yang saya dapatkan. Bukan cuma satu, tapi banyak.

Pertama, mungkin rasanya kita harus selalu mengevaluasi diri, bagaimana isi dari ilmu kita, apakah sudah cukup untuk menjelajah dunia ini. Karena percayalah, masih ada langit di atas langit, masih ada lawan setelah kita berhasil mengalahkan lawan.

Kedua, belajar harus totalitas. Hmm, biar bagaimanapun, kalau ingin sampe masuk OSN. Semua materi ekonomi dan akuntansi harus kita pelajari dan pahami sedari dini. Saya sendiri mengapa hanya bisa sampai di peringkat 17? Karena jujur, saya sendiri saat itu masih belum belajar soal Akuntansi Perusahaan Dagang. Dan naasnya, hampir 10 soal akuntasi itu bahas perusahaan dagang. Aduh, nyesel-nyesel!

Ketiga, mungkin yang ketiga ini saya agak nyindir dinas pendidikan kabupaten.Ya, kalau emang niat anaknya mau masuk OSN tingkat nasional, ya harus dilatih. Harus dibimbing, dan dikasih uang tambahan untuk beli buku dan keperluan lain untuk bisa berprestasi. Saya sih pengennya dapet 1 juta. Hehe. Supaya bisa dibeliin buku Pengantar Ilmu Ekonomi, kayak karangan Sadono Sukirno, atau G. Mankiwm dan lain sebagainya. Saya sebenarnya pengen banget baca buku sekelas itu, tapi apa daya, uang 200ribu itu harusnya cuma buat jajan, bukan buat beli buku.

Tapi Itulah yang Dinamakan Takdir

Tapi, ya biar bagaimanapun, saya sudah berusaha, saya sudah berusaha dan berdoa, kita cuma bisa berencana. Tapi Allah yang memiliki kekuasaan atas segalanya. Gak mungkin juga kan kalau Allah membuat saya lulus, sedangkan orang yang lebih pintar, lebih giat, lebih siap, dan lebih sholeh ia buat gak lulus. Hmm, kasian juga kan.

Itulah yang namanya pengalaman, segala sesuatu yang telah terjadi gak patut kita sesali. Biarkan pengalaman menjadi pelajaran berharga, agar masa depan kita bisa terbangun jauh lebih baik. Dan semoga masa depanku menjadi cemerlang atas pengalaman itu. Aamiin.

Semoga bermanfaat. Segala puji bagi Allah. Assalamu’alaikum.wr.wb.


Author: Muhammad Fadillah Arsa

Panggil saja saya dengan sebutan "Kang Arsa". Seorang mahasiswa yang senang menulis. Karena dengan menulis, setiap ide akan mengalir menumbuhkan benih-benih pejuang baru...

One Reply to “Pengalaman Masuk OSN Ekonomi SMA Tingkat Provinsi Jawa Barat”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *